Summit Attack, Sebelum atau Setelah Sunrise?

Tergesa-gesa mendaki puncak demi melihat matahari terbit dari sana? Saya sudah tidak melakukannya.

22 comments

Saya mematikan head lamp yang bercokol di kepala. Napas kami mulai terasa berat. Kami mencoba mengatur ritme jalan dan napas.

Langit Rinjani mulai merona kala itu. Sinar matahari pagi perlahan menepuk lereng gunung, merayap di jalur pendakian.

Hampir pukul enam pagi. Saya bersama beberapa teman tengah mendaki di jalur puncak Gunung Rinjani.

Tiba-tiba saya teringat pemandangan yang kami lihat dari Desa Sembalun, sebelum kami memulai pendakian. Pucuk Rinjani, tempat Dewi Anjani bertahta, terlihat kemerahan dari sana.

Dekat di mata, jauh di kaki nampaknya pas buat menceritakan jarak kami dengan titik tertinggi Rinjani waktu itu.

“Bang Yos, duluan aja. Jangan tungguin gua. Jadi beban nih, gua lama”, salah satu anggota rombongan kami, Lani, mempersilakan saya melanjutkan perjalanan lebih cepat.

14
Semakin siang, semakin sedikit pendaki yang tersisa di jalur menuju puncak Rinjani.

Bukan kali pertama saya mendengar kalimat seperti ini. Pada hari sebelumnya, satu anggota kelompok lain juga mempersilakan saya mendahului, ketika saya berjalan di belakangnya.

“Santai, gua ngga ngejar sunrise di puncak. Dari sini juga keliatan kan mataharinya. Semangat. Pasti sampe“, jawab saya sekenanya.

Sesekali, saya memang menyempatkan diri untuk berhenti di tengah jalur pendakian menuju puncak, baik untuk beristirahat sambil mengunyah roti sobek, atau untuk memotret pemandangan, manusia, atau apa saja yang sayang untuk dilalui.

Bayangan para pendaki yang sedang mendaki Puncak Rinjani.

A post shared by Guratan Kaki (@iyoskusuma) on

Jalur yang kami lewati kian sepi. Kami malah mulai berpapasan dengan para pendaki yang sudah kembali dari puncak. Sempurna. Mengapa?

Baik, ketika saya mulai senang bepergian, mungkin ketika kuliah, beberapa teman perjalanan sering mengajak saya melihat sunrise di puncak gunung.

Awalnya saya mengikuti saja. Saya pikir memang begitu seharusnya menjadi traveler yang baik: harus tiba di puncak sebelum sunrise. Gagal tiba di puncak sebelum sunrise, berarti harus ke sana lagi suatu hari.

Saya suka melakukan summit attack pada dini hari, atau subuh. Namun kini, saya tidak pernah menargetkan untuk tiba di puncak gunung sebelum matahari terbit. Saya tidak ingin berlomba memanjat langit dengan matahari.

Alasan saya bangun untuk summit attack pada dini hari atau subuh adalah agar saya dapat kembali di pos awal pendakian lebih awal setelah turun dari puncak. Bukan untuk berdiri menatap matahari di atas sana.

Ada beberapa alasan saya memilih untuk tidak tiba di puncak gunung sebelum matahari terbit.

Pertama, saya tidak terlalu tertarik dengan sunrise. Kecuali itu adalah matahari terbit pertama di awal tahun, atau hal-hal yang terkesan filosofis lainnya, mungkin saya sedikit tertarik. Mungkin.

Namun secara umum, melihat matahari terbit adalah hal yang biasa saja buat saya. Melihat matahari terbenam sedikit lebih menarik. Sinarnya tidak terlalu menyilaukan.

Lihat juga: Cerita Foto Warna-warni Rinjani di sini.

Alasan kedua, saya tidak menganggap puncak gunung sebagai tujuan vital dan final pendakian. Hal yang saya cari di pendakian adalah suasana yang tenang, suara-suara yang tidak saya dapatkan di Jakarta, udara yang bersih, dan sebagainya.

Maka setiap jengkal, setiap langkah, setiap wilayah di jalur pendakian adalah tujuan saya. Saya harus menikmati perjalanan, dan tidak menganggapnya sebagai beban yang harus dihadapi untuk menggapai puncak. Itu salah satu alasan saya sering berhenti memotret di jalur menuju puncak.

Alasan ketiga, saya ingin menikmati suasana dan pemandangan terang di puncak gunung lebih lama.

FB_IMG_1519233422816
Kencang dan dingin sekali angin di puncak Semeru. Saya sampai di puncak ketika hari mulai terang.

Setelah matahari cukup tinggi, pemandangan di puncak gunung jelas akan lebih jelas. Saya sadar, saya tidak kuat terlalu lama berada di puncak gunung dengan angin yang dingin menembus jaket.

Seandainya saya hanya kuat berada di puncak gunung selama satu jam dan saya sudah tiba setengah jam sebelum matahari terbit, berarti saya hanya punya waktu setengah jam untuk menikmati pemandangan saat hari sudah terang, bukan? Iya.

“Salah satu hal yang harus kita perhatikan di sini adalah kondisi di puncak gunung. Ada gunung yang memiliki karakteristik berbeda. Misalnya, pendaki dilarang berada di puncak Semeru pada waktu pagi menjelang siang, karena ada bahaya dari gas yang mematikan”.

Keempat, puncak gunung cenderung lebih ramai sesaat sebelum dan setelah matahari terbit. Riuh. Saya yakin, lebih banyak pendaki yang ingin menyaksikan matahari terbit dari puncak gunung.

Belum lagi kalau lahan di puncak tidak terlalu luas. Lahan di puncak Rinjani tak selapang di puncak Semeru, misalnya. Untuk berfoto saja, mungkin harus sabar bergiliran.

Ketika giliran tiba pun, tak bisa berlama-lama karena ada yang mengantre foto. Harapan saya, ketika saya tiba di puncak, sebagian besar pendaki sudah turun dari sana.

Lihat juga: Cerita Foto Syahdu Semeru di sini.

Jadi, itu empat alasan saya tidak pernah lagi menargetkan tiba di puncak sebelum matahari terbit, walau saya tetap selalu memulai melakukan summit attack pada dini hari atau subuh.

Bagaimana dengan Anda? Apa lebih memilih untuk menyaksikan sunrise dari puncak gunung? Tinggalkan komentar di bawah.

22 comments on “Summit Attack, Sebelum atau Setelah Sunrise?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.